POKER IDN » Hati-Hati Menggunakan Stereotip Pada Poker

Hati-Hati Menggunakan Stereotip Pada Poker

Hati-Hati Menggunakan Stereotip Pada Poker

Stereotip adalah sesuatu yang cenderung kita pandang rendah dalam masyarakat kita, dan dengan alasan yang bagus. Ketika digunakan secara tidak benar, itu dapat menyebabkan kesalahpahaman yang tidak adil.

Stereotip, dengan sendirinya, tidak selalu merupakan hal yang buruk. Sebenarnya itu adalah cara alami otak kita menggunakan pengetahuan sebelumnya untuk beradaptasi dengan keadaan yang tidak diketahui. Masalah dengan stereotip terletak pada apa yang kita lakukan dengan informasi baru yang kita peroleh setelah penilaian awal. Fakta bahwa banyak orang tidak pernah mempertimbangkan kembali kesan pertama mereka terhadap seseorang bahkan setelah menerima bukti yang kontradiktif adalah kesulitan yang sebenarnya.

Dikatakan bahwa poker adalah permainan informasi, tetapi ketika Anda pertama kali duduk di meja, sangat sedikit informasi tentang bagaimana lawan Anda bermain tersedia untuk Anda. Dalam situasi ini, Anda harus menggunakan stereotip sebagai titik awal, tetapi sama seperti dalam hidup, anda harus bersedia menilai kembali begitu informasi baru tersedia.

Musim panas ini di World Series of Poker, saya mendapati diri saya menjalani proses ini setiap hari. Mulai dari level makro, saya akan bertanya pada diri sendiri (misalnya) tipe pemain apa yang mendaftar untuk turnamen poker harian $140, dan membentuk ide awal tentang level kompetisi yang akan saya hadapi hari itu — sejumlah pemain berpengalaman yang layak, banyak dari mereka mungkin tidak begitu tinggi dalam pemikiran poker mereka.

Dari sana, dengan setiap lawan baru, saya akan mulai mempertimbangkan beberapa stereotip umum yang sering muncul di poker.

Pemain Asia, Eropa, dan Amerika Selatan

Banyak pemain dari negara-negara di Asia, Eropa, dan Amerika Selatan cenderung mempelajari gaya poker yang lebih agresif daripada rata-rata pemain Amerika Anda. Saya telah menemukan bahwa mereka yang memainkan gaya ini lebih cenderung menggertak daripada rata-rata pemain yang biasa saya hadapi dalam turnamen taruhan kecil di AS.

Tebing yang digunakan para pemain ini bisa datang dalam bentuk tiga taruhan ringan, tiga laras, atau mengambang dengan tujuan menggertak nanti. Satu penyesuaian yang saya lakukan sebagai tanggapan adalah untuk memanggil lebih banyak dengan tangan buatan saya alih-alih bertaruh atau menaikkannya.

Tentu saja, jika individu tertentu yang saya hadapi tidak sesuai dengan stereotip ini, maka penyesuaian saya bisa mahal. Menangkap gertakan melawan seseorang yang tidak sering menggertak bukanlah ide yang bagus. Bahkan, kami menyebutnya sebagai stasiun panggilan/ call station.

Pemain Wanita

Banyak pemain wanita memiliki reputasi sebagai pemain yang umumnya pasif dan terlalu ketat ketika mereka raise. Anda mungkin melihat mereka melakukan banyak pincang dengan tangan marginal dan hanya mengangkat dengan jangkauan yang sangat kuat. Mereka yang memainkan gaya ini jarang menggertak dan umumnya bermain poker “fit or fold”.

Penyesuaian yang saya buat sebagai reaksi terhadap stereotip ini adalah bertaruh pada mereka sampai mereka lipat. Saya mungkin mulai dengan membuka jangkauan lebar pada taruhan besar mereka atau menaikkan taruhan kembali jika mereka tertatih-tatih sebelum urutan sayaaksi itu mengenai saya. Dari sana, saya akan melanjutkan postflop ringan dan berharap mendapatkan lebih dari cukup banyak lipatan di tepi sungai. Sisi lain dari ini adalah menjadi sangat berhati-hati ketika mereka menaikkan atau bertaruh tiga – itu biasanya berarti tangan yang sangat kuat.

Sangat mudah untuk mengidentifikasi pemain yang tidak mengikuti stereotip ini, karena anda akan melihat bahwa mereka tidak banyak pincang dan menaik-lipatkan di beberapa tempat di mana mereka tidak akan pernah melakukannya dengan tangan yang kuat. Juga, jika wanita yang Anda lawan menyadari citranya sebagai seorang pasang ketat, dia dapat menggunakannya untuk melecehkan Anda dengan tiga taruhannya sendiri dan secara efektif mengubah Anda menjadi pemain yang terlalu ketat.

Pemain Senior

Banyak senior memiliki reputasi yang sama sebagai pemain wanita yang terlalu ketat dan umumnya pasif. Saya pernah membuat kesalahan lucu menggunakan stereotip ini untuk menyusun rencana melawan seorang pria yang lebih tua.

Saya melipat beberapa tangan yang bisa dimainkan ke pembukaan dan tiga taruhannya. Saya kemudian mengangkat big blind dan kehilangan sebagian besar tangan postflop dengan asumsi dia pasti memukul ketika dia bermain kembali ke saya.

Akhirnya setelah sekitar 20 menit, dia memesan koktail dan saya mendengar aksen Eropanya. Saya telah memilih stereotip yang salah dan mungkin telah digertak oleh beberapa tangan itu! Situasi yang sama bisa muncul dengan pemain wanita. Dalam pengalaman saya, stereotip regional cenderung mengalahkan usia dan gender.

Jangan Biarkan Kesan Pertama Membodohi Anda

Contoh lain tentang bagaimana stereotip semacam ini menjadi bumerang bagi saya selama turnamen Sirkuit WSOP baru-baru ini di Harrah’s Cherokee.

Seorang wanita tua duduk di meja saya. Saya tidak punya informasi untuk melanjutkan tentang permainannya, jadi saya gagal membuat asumsi berdasarkan penampilan neneknya. Dia sedikit mengingatkan saya pada Paula Deen, untuk memberi Anda gambaran.

Di salah satu tangan pertama yang saya mainkan. Dia dua kursi di sebelah kiriku, dan aku melihat dia mengambil coin chip bahkan sebelum aku bertindak. Saya menganggap ini sebagai tanda kekuatan mengingat posisinya dan stereotip yang dibahas di atas.

Saya menaikkan taruhan dan dia baru saja ikut taruhan saya. Dengan tidak ada orang lain di pot, saya terus bertaruh pada kegagalan -rainbow. Sekali lagi, dia ikut taruhan saya.

Gilirannya adalah yang menyelesaikan rainbow (yaitu, empat setelan berbeda). Aku bertaruh lagi dan kali ini dia ikut. Saya masuk ke tangki dan tidak bisa menemukan tangan yang dia mainkan dengan cara yang bisa saya kalahkan. Saya memutuskan untuk membuat lipatan eksploitatif dengan salah satu tangan terkuat dalam permainan saya.

Saya tidak terlalu memikirkannya sampai saya menyaksikan tangan lain yang dia mainkan beberapa menit kemudian. Seorang pemain di sebelah kanan saya membuka UTG dan dia bertaruh tiga kali padanya. Dia call dan mereka melihat kegagalan. Ketika diperiksa, dia bertaruh, dan dia menaikkan semuanya/all in. (Mereka memulai permainan dengan tumpukan efektif sekitar 50 taruhan besar.)

Dia mulai memberi pidato yang lama “Mengapa begitu banyak?”. Akhirnya dia ikut taruhannya. Dia punya dan dia mengejutkan meja ketika dia membalik -offsuit. Tangan ini jelas tidak cocok dengan stereotip yang saya miliki untuknya, dan saya langsung menyesali lipatan ketat saya sebelumnya.

Kalau dipikir, saya begitu fokus pada jenis kelamin dan rambut abu-abunya. Dia mengenakan kemeja yang bertuliskan “Saya tidak memberi …” di atas gambar seekor tikus berjalan dengan keledai peliharaannya dengan tali.

 

Cara Menemukan Orang Asing

Sebagian besar pemain di turnamen taruhan kecil bukanlah pemain tingkat tinggi dan dalam banyak kasus akan sesuai dengan stereotip yang telah saya jelaskan. Tapi hanya butuh satu outlier untuk mengakhiri kehidupan turnamen Anda. Jika Anda tidak ingin dimiliki oleh pemain bagus yang menyadari bagaimana stereotip ini memengaruhi citra mereka dan mampu menggunakannya untuk melawan Anda, Anda harus bisa mengenali outlier.

Seperti yang saya katakan sebelumnya, poker adalah permainan informasi. Setelah awalnya mengidentifikasi pemain sebagai milik kategori tertentu dalam turnamen taruhan kecil, kita harus mulai menilai kembali bacaan itu dengan mengamati bagaimana mereka sebenarnya bermain. Sering kali kita tidak dapat melihat kartu yang mereka mainkan di beberapa orbit pertama, tetapi kita akan melihat frekuensi mereka melakukan hal-hal seperti pincang, melipat lipat, tiga taruhan, dan seterusnya. Setiap pengamatan ini harus digunakan untuk memperbaiki pembacaan awal yang Anda dapatkan dari stereotip.

Saat kami menghabiskan lebih banyak waktu dengan pemain, kami akhirnya akan mulai melihat beberapa kartu yang mereka mainkan saat showdown. Ini benar-benar dapat memperkuat bacaan Anda karena tidak ada lagi asumsi yang dibuat pada saat ini. Jika Anda melihat seorang pria yang lebih tua menunjukkan flush kacang kedua yang dia buat setelah tiga taruhan dengan, Anda harus meninggalkan sepenuhnya stereotip yang Anda miliki tentang dia atau dia akan memiliki Anda.

Sumber lain untuk menyempurnakan informasi dapat mencakup hal-hal seperti apa yang dikatakan pemain di meja, jenis pakaian dan aksesori yang mereka kenakan, dan interaksi mereka dengan teman-teman mereka. Amati semuanya dan berkreasilah dalam cara Anda mengumpulkan informasi dari pengamatan Anda, lalu nilai kembali dan sesuaikan seperlunya.

Kesimpulan

Dalam poker, membuat stereotip pemain yang tidak dikenal bukanlah hal yang buruk. Sebelum tangan pertama kita melihat lawan baru bermain, itu semua informasi yang harus kita jalani.

Namun, begitu mereka memainkan beberapa tangan, Anda harus jeli tentang bagaimana tindakan mereka mengkonfirmasi atau menolak stereotip. Jika Anda tidak memperhatikan, Anda berisiko menghadapi satu pemain yang tidak sesuai dengan stereotip dan mampu membalikkan keadaan pada Anda.